Peneliti Mengungkap Beberapa Tantangan Utama bagi Pecandu Judi AS di Awal Bulan Kesadaran Perjudian Bermasalah — CasinoGamesPro.com

NSGC Tidak Melarang Penjudi Bermasalah tetapi Akan Tetap Melangkah untuk Mengurangi Kerugian Terkait Perjudian — CasinoGamesPro.com

Dua dekade terakhir telah mengubah industri perjudian tidak hanya di AS tetapi juga dalam skala global. Setelah dikaitkan dengan perjalanan ke Vegas dan mengunjungi kasino lokal, perjudian telah menjadi bentuk hiburan utama yang saat ini tersedia secara harfiah di saku pelanggan. Berbagai bentuk perjudian juga secara rutin dipromosikan di media sosial, saluran televisi, radio olahraga, dan arena, menjadikan taruhan dan perjudian terlihat seperti aktivitas normal sehari-hari.

Ada bukti perjudian dalam budaya kuno di seluruh dunia yang berasal dari 1300 SM di Mesopotamia, sementara catatan permainan dadu telah ditemukan di kota-kota India dan Yunani sebelum 400 SM Bukti perjudian juga ditemukan di antara suku asli Amerika di Utara Amerika, sementara lotere informal dan permainan judi adalah pemandangan umum di Koloni Amerika. Ruang biliar telah menjadi tempat yang populer untuk dikunjungi di AS dalam beberapa dekade setelah Perang Saudara, dan kemudian, bertahun-tahun kemudian, bertaruh pada olahraga seperti tinju dan baseball menjadi sangat populer di kalangan bangsa.

Bagi sebagian besar penumpang saat ini, judi sebenarnya adalah bentuk hiburan sesekali yang hanya melibatkan kesenangan. Namun, semakin banyak orang yang kecanduan judi, yang pada akhirnya menempatkan mereka dalam bahaya mengembangkan gangguan perjudian.

Dengan bulan Maret sebagai Bulan Kesadaran Perjudian Masalah di AS, berbagai juru kampanye, regulator, organisasi, dan otoritas di seluruh negeri mencoba memberikan lebih banyak informasi tentang masalah ini untuk memastikan lebih banyak orang diperingatkan tentang potensi efek negatif yang dapat ditimbulkan oleh perjudian. miliki dalam hidup mereka.

Ekspansi Perjudian Menghasilkan Meningkatnya Tingkat Kecanduan Perjudian di AS

Institut Pendidikan dan Penelitian Perjudian, yang berfokus pada pengobatan masalah perilaku perjudian dan gangguan perjudian lainnya, baru-baru ini membunyikan alarm bahwa jutaan orang Amerika menghadapi masalah seperti itu tetapi mayoritas dari mereka bahkan tidak mengetahuinya.

Dalam beberapa tahun terakhir, para psikolog mulai lebih memperhatikan gangguan perjudian, karena mereka baru-baru ini mulai memandang masalah perjudian sebagai bentuk perilaku adiktif. Seperti yang dijelaskan oleh para peneliti, data pencitraan otak pecandu judi dan pola gejalanya mirip dengan orang yang kecanduan alkohol atau obat-obatan. Selain itu, penjudi bermasalah juga dapat membangun toleransi terhadap aktivitas berbahaya, yang berarti bahwa mereka dapat mencapai titik yang mereka butuhkan untuk bertaruh dalam jumlah yang lebih tinggi untuk mempertahankan tingkat kegembiraan yang sama seperti yang mereka rasakan pertama kali. Sama seperti pecandu lainnya, penjudi bermasalah juga merasakan pantang dan pergumulan emosional setiap kali mereka mencoba untuk berhenti atau setidaknya mengurangi aktivitas judi mereka.

Tentu saja, masalah kesehatan mental yang terkait dengan masalah judi hanyalah sebagian dari gambaran yang lebih besar. Kecanduan judi biasanya dikaitkan dengan masalah sosial dan keuangan juga.

Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro sebelumnya, masalah keuangan mungkin merupakan tanda yang paling sering dikutip dari dampak merugikan yang ditimbulkan perjudian berlebihan pada individu yang merasa sulit mengendalikan diri. Gejala lain juga termasuk biaya fisik dari kesusahan, bersama dengan penurunan suasana hati, dan kerusakan pada kehidupan pribadi dan profesional penjudi yang terkena dampak.

Menurut penelitian prevalensi yang baru-baru ini diadakan, antara 1% dan 2% populasi orang dewasa AS (atau antara 2 dan 4 juta orang dewasa) akan mengalami beberapa bentuk gangguan judi seumur hidup mereka. 5 hingga 9 juta orang dewasa lainnya, atau antara 3% dan 5% dari populasi orang dewasa di negara itu akan melaporkan masalah subklinis di beberapa titik dalam hidup mereka.

Kesenjangan dalam pendanaan dan pengetahuan telah menjadi salah satu masalah utama yang menyebabkan perjudian bermasalah. Bangsa ini tidak memiliki model yang baik terkait perkembangan kecanduan judi. Kebanyakan orang tidak terbiasa dengan efek jangka panjang dari mengalami gangguan perjudian dan tidak sepenuhnya memahami sejauh mana sebenarnya efek negatif yang dapat ditimbulkan oleh perjudian kompulsif pada kehidupan mereka.

Isu Utama dan Tantangan yang Dihadapi Para Pecandu yang Mencari Pengobatan Masalah Perjudian

Menurut beberapa analis dari Institute for Gambling Education and Research, peningkatan tingkat perjudian bermasalah di AS akan bersifat sementara dan akan melambat pada satu titik.

Para peneliti telah menganalisis data penelitian selama 30 tahun tentang prevalensi gangguan perjudian dan masalah perjudian dan telah mengungkap sebuah pola. Analisis para ahli mengungkapkan bahwa peningkatan ketersediaan perjudian cenderung menghasilkan peningkatan jumlah penjudi bermasalah dalam jangka pendek, tetapi populasi negara juga cenderung beradaptasi dari waktu ke waktu. Ini pada dasarnya berarti bahwa tingkat kecanduan judi diperkirakan akan menurun.

Di sisi lain, pengobatan gangguan perjudian mampu secara signifikan mengurangi gejala dan tekanan psikologis yang dihadapi individu yang terkena dampaknya. Spesialis telah mengungkapkan bahwa pengobatan yang efektif memakan waktu antara 8 dan 10 sesi, meskipun pengobatan jangka panjang biasanya dianjurkan.

Namun, ada beberapa kesulitan bagi orang untuk mendapatkan perhatian dan perawatan profesional. Banyak penjudi ragu-ragu apakah mereka membutuhkan perawatan seperti itu atau tidak, dan mereka biasanya adalah orang-orang yang sering keluar dari program yang dimaksudkan untuk membantu mereka keluar dari lingkaran setan yang telah mereka masuki.

Selain itu, beberapa orang tidak menyadari fakta bahwa mereka memiliki masalah judi, bahkan setelah mereka berbagi beberapa gejala yang paling jelas dari jenis kecanduan ini. Penelitian telah mengungkapkan bahwa hanya sekitar 10% pecandu judi pernah mencari perawatan profesional untuk perilaku kompulsif mereka, sedangkan tingkat orang yang mencari bantuan untuk gangguan penggunaan zat mereka bervariasi dari 10% sampai 50%. Persentasenya juga jauh lebih rendah daripada mereka yang mengalami kecemasan dan depresi dan mencari pengobatan untuk itu (sekitar 70% sampai 90%).

Stigma sosial selalu menjadi bagian dari masalah. Orang-orang yang menghadapi beberapa masalah kesehatan mental telah distigmatisasi oleh masyarakat yang sering menyalahkan mereka karena mengembangkan masalah perjudian, tanpa memperhitungkan banyak faktor lain yang mempengaruhi individu tersebut. Penjudi bermasalah biasanya dipandang tidak dapat dipercaya atau bahkan berbahaya dan lebih mungkin disalahkan atas masalah mereka, tidak seperti individu yang menderita masalah kesehatan mental lainnya, seperti depresi dan kecemasan.

Seperti disebutkan di atas, keluar dari program perawatan kecanduan judi sebelum menyelesaikan kursus terapi standar adalah salah satu masalah paling umum dalam perjalanan menuju pemulihan bagi orang yang mengalami bahaya terkait perjudian. Para ahli telah berbagi bahwa sekitar 20% orang yang memulai pengobatan untuk masalah kesehatan mental mereka akhirnya keluar dan tidak pernah berhasil menyelesaikan pengobatan itu. Tingkat ini hampir dua kali lebih tinggi dalam hal penjudi bermasalah – 39%.

Author: Christian Alexander